Kata Kata Bijak Santai

Kata Kata Bijak Santai

Tahukah Anda bahwa tagline adalah salah satu faktor penting untuk meningkatkan branding suatu bisnis?

Anda mungkin mengira tagline hanyalah kalimat singkat tanpa arti penting. Padahal, tagline bisa menjadi sebuah
tool
marketing untuk meningkatkan
brand sensation. Hal ini menjadi sangat penting untuk mendukung langkah promosi.

Jadi, bagaimana cara membuat tagline yang bagus untuk bisnis?

Anda akan belajar 7 tips membuat tagline yang bagus untuk bisnis Anda di artikel ini. Tetapi sebelum membahas kesana, mari kita simak dulu penjelasan singkat mengenai pengertian tagline.

Apa itu Tagline?

Tagline adalah kalimat singkat dan mudah diingat untuk tujuan branding sebuah bisnis. Sebuah tagline yang baik akan menjelaskan suatu bisnis secara tepat.

Biasanya, tagline muncul berdampingan dengan logo dan digunakan untuk membedakan bisnis Anda dengan kompetitor.

Namun, tagline bukanlah slogan, seperti yang dipahami banyak orang. Apa bedanya?

Tagline dibuat untuk merepresentasikan perusahaan atau
brand
secara keseluruhan. Sedangkan slogan merupakan kalimat singkat yang dipakai untuk
campaign
atau memasarkan sebuah produk.

Sebagai contoh,
Apple
memiliki tagline berupa
“think different”.



Tetapi, tiap produk Apple memiliki slogan yang berbeda-beda. Contohnya,
iPad Air
yang menggunakan
“The power of lightness”.

apple ipad air slogan

Ada juga contoh lain yaitu
Wardah
yang memiliki tagline:
“feel the beauty”.
Maknanya, setiap wanita bisa merasa cantik tanpa harus diasosiasikan pada kulit yang cerah atau putih.

Namun, saat mereka mempromosikan salah satu seri lipstik terbaru, Wardah membuat slogan berupa
“feel the color comfort”.

Baca Juga:

ten Tips Meningkatkan Brand Awareness Bisnis Anda

3 Manfaat Tagline untuk Bisnis

Setidaknya ada tiga manfaat mengapa setiap bisnis memerlukan tagline, yaitu:

1. Representasi Visi dan Misi Bisnis

Penggunaan tagline menjadi cara tepat untuk merepresentasikan seperti apa visi dan misi bisnis Anda kepada konsumen.

Contohnya, tagline yang digunakan
Toshiba, yaitu
“Leading innovation”.
Secara eksplisit, Toshiba ingin menjelaskan bahwa visi dan misi mereka adalah selalu menyajikan berbagai inovasi terbaru dalam produknya.

Tagline adalah upaya untuk mengenalkan visi bisnis seperti dilakukan Gojek.

Contoh lain adalah
Gojek
dengan tagline
“Pasti Ada Jalan”.

Tagline tersebut menunjukkan bahwa meskipun Gojek memiliki berbagai jenis produk, transportasi (jalan) adalah
cadre business
mereka. Singkatnya, mereka selalu berusaha untuk mewujudkan layanan bagi konsumen sesuai tagline tersebut.

Baca Juga: Apa Itu Content Marketing?

Baca juga:  Kata Indah Buat Suami

2. Memperkuat Identitas Bisnis

Selain menjadi pembeda, tagline adalah salah satu cara untuk memperkuat identitas sebuah brand. Hal ini bisa dibangun dengan menciptakan ketertarikan emosional antara sebuah bisnis dengan konsumennya.

Sebagai contoh, tagline milik
McDonald
yaitu
“I’m Loving Information technology”.
Tagline tersebut dianggap mampu mendekatkan bisnis mereka kepada konsumen. Sebab, McDonald ingin membuktikan bahwa konsumen mereka memang menyukai berbagai produk makanan yang ditawarkan.

Hal ini dibuktikan dari hasil riset mereka di tahun 2004 silam bahwa
make sensation
mereka meningkat sebanyak 86 persen setelah menggunakan tagline tersebut. Bahkan, penjualan mereka pun ikut melonjak hingga
seven,8%
dan merupakan lonjakan terbesar sejak tahun 1987.

3. Sebagai Pembeda dengan Kompetitor

Anda tak mungkin menjalankan bisnis yang benar-benar berbeda. Sebab, akan selalu ada kompetitor di niche tersebut.

Tidak masalah, selama ada faktor pembeda dengan mereka. Salah satunya, dalam hal tagline yang menunjukkan strategi bisnis.

Mari ambil contoh
Wardah
lagi sebagai brand kecantikan yang populer dengan produk halal. Sebagai pembeda dari make kecantikan lain dengan produk serupa, dibuatlah tagline:
“Feel the beauty”.

Strategi untuk membedakan dengan kompetitor ala Wardah.

Singkatnya, Wardah ingin mengajak wanita tampil lebih percaya diri dengan kecantikan yang dimiliki dan tidak sebatas penampilan saja.

Hal ini dibuktikan ketika Wardah membuat gerakan
#BeraniPeduli.

Gerakan ini bertujuan
meningkatkan minat baca anak Republic of indonesia dalam kerjasamanya dengan
Taman Baca Inovator.

10 Tips Membuat Tagline yang Menarik

Sesuai yang kami janjikan di awal pembahasan, berikut kami akan bagikan tujuh tips bagaimana membuat tagline yang bagus untuk bisnis Anda. Mari langsung simak satu per satu!

1. Jelas dan Singkat

Buatlah tagline dengan pesan yang jelas. Dalam artian, tagline tersebut harus mampu menjelaskan segala sisi bisnis Anda. Mulai dari produk, manfaat, keunggulan, dan tujuan bisnis Anda dengan tepat.

Namun, jangan sampai kalimat tagline Anda berujung membingungkan konsumen, ya. Cukup buat kalimat yang singkat, padat dan mudah dipahami.

2. Sesuaikan dengan Produk atau Layanan yang Ditawarkan

Meskipun kalimat tagline begitu singkat, bukan berarti Anda tidak bisa menjelaskan bisnis Anda dengan baik. Justru dengan tagline yang diciptakan, konsumen bisa mudah mengenali produk atau layanan apa yang Anda tawarkan.

Misalnya, tagline milik
Singapore Airlines, yaitu
“A not bad way to wing”.
Dari tagline tersebut, Singapore Airlines berusaha menjelaskan bahwa bisnis mereka menyediakan jasa transportasi dengan pelayanan terbaik.

3. Tonjolkan Keunggulan dan Tujuan Bisnis

Kira-kira, apa saja keunggulan produk Anda? Apa yang membuat Anda berbeda dari bisnis lainnya?

Nah, kalau Anda sudah menemukan satu keunggulan yang paling menonjol, Anda bisa menjadikannya acuan untuk membuat tagline.

Ambil contoh
Bukalapak
yang memiliki tagline
“Jual Beli Online Mudah & Terpercaya”.
Melalui tagline tersebut, Bukalapak menjelaskan bahwa konsumen bisa mengakses platform mereka secara mudah. Baik melalui desktop ataupun aplikasi mobile.

Salah satu tagline yang bagus sesuai keunggulan bisnis.

Selain itu, mereka juga memberikan jaminan bahwa setiap proses jual beli di Bukalapak akan terjamin aman dan terpercaya. Ini terbukti dengan adanya jaminan uang kembali jika produk tidak diterima konsumen.

Baca juga:  Tebak Kata Shopee Level 991

Di samping menonjolkan keunggulan, tagline juga dapat mewakili apa tujuan utama bisnis Anda. Contohnya, tagline
Niagahoster,
“Build Success Online”.

Dari tagline ini, Niagahoster ingin menunjukkan bahwa tujuan bisnis mereka bukan hanya menyediakan layanan hosting terbaik. Tetapi juga memberikan kesempatan bagi semua orang untuk mencapai kesuksesan secara online.

4. Kenali Siapa Target Konsumen Anda

Selain menonjolkan keunggulan, Anda juga bisa membuat tagline yang disesuaikan dengan siapa target konsumen Anda. Ini juga akan menjadi cara agar para audiens tahu apakah produk Anda ditujukan untuk mereka atau bukan.

Contoh jenis tagline semacam ini adalah majalah
Gadis
dengan tagline:
“Dunia Cewek, Dunia Gadis”.
Tagline ini tentu akan menjelaskan pangsa pasar mereka yaitu para wanita.

5. Bersifat Ajakan (Persuasif)

Terakhir adalah adalah membuat tagline yang bersifat ajakan, allonym persuasif. Cara seperti ini cukup efektif untuk bisa mengajak konsumen agar mudah mengingat produk Anda.

Misalnya tagline milik
Tolak Angin
yaitu
“Orang pintar minum Tolak Angin”.

Saat ini, jamu mungkin sering dianggap kuno. Itu sebabnya, Tolak Angin menggunakan kata
“orang pintar”
untuk mengajak konsumen merubah
mindset
mereka bahwa jamu bisa dikonsumsi oleh masyarakat mod.

Lalu, ada juga tagline
Ditjen Pajak
yaitu
“Orang Bijak Bayar Pajak”.
Tagline tersebut bermaksud mengajak wajib pajak untuk mau membayar pajak tepat waktu.

Baca Juga:

11+ Tips dan Cara Promosi Paling Efektif!

6. Lakukan Begin

Supaya tagline Anda efektif, jangan menyusunnya terlalu terburu-buru. Luangkanlah waktu bersama tim Anda dan lakukan brainstorming.

Tulis semua hal yang muncul di pikiran yang berhubungan dengan tagline dan bisnis Anda. Entah itu dari kelebihan, produk, layanan, dan sebagainya. Nah, nantinya dari kata-kata tersebut Anda bisa mendapatkan inspirasi untuk membuat tagline yang tepat.

seven. Jujur dan Apa Adanya

Memang Anda ingin menonjolkan bisnis pada tagline. Namun, sebisa mungkin hindari kata-kata yang bermakna klaim sepihak. Misalnya, “terbaik, termurah, atau nomor satu di Republic of indonesia.” Kenapa demikian?

Sebab, kata-kata tersebut akan disalahartikan oleh pelanggan sebagai janji dan membangun ekspektasi yang tinggi pada bisnis Anda. Efeknya, jika pelanggan kecewa, akan berdampak cukup buruk pada make Anda secara keseluruhan.

Maka dari itu, usahakan jujur dan apa adanya pada tagline Anda. Kecuali, jika produk atau jasa Anda memang sudah mendapat sertifikasi tertentu atau penghargaan dari lembaga terpercaya.

viii. Hindari Meniru Tagline

Tagline adalah sesuatu yang unik dan mempresentasikan brand Anda. Jika Anda meniru tagline dari make lain secara terang-terangan, konsumen akan mempunyai pandangan buruk pada brand Anda. Anda akan kehilangan orisinalitas dan dianggap sebagai peniru.

Apalagi jika tagline yang Anda tiru sudah mendaftarkannya sebagai copyright, bisa-bisa Anda dikenakan sanksi. Hal ini tentunya akan memperburuk citra Anda di mata pelanggan, kan?

9. Membangun Perasaan Tertentu

Tagline yang baik adalah tagline yang bisa membuat pembacanya merasakan suatu perasaan tertentu. Entah itu senang, sedih, atau tertawa. Alhasil, mereka akan mengasosiasikan perasaan tersebut dengan brand Anda.

Baca juga:  Bahasa Arab Kata Tanya

Tahukah Anda kalau logo bisa memaksimalkan tagline yang Anda buat? Apalagi jika Anda ingin mempromosikan tagline tersebut secara visual di berbagai media sosial. Jadi, usahakan untuk melengkapi tagline tersebut dengan suatu logo.

Namun, bukan sembarang logo, ya! Logo tersebut haruslah seirama dengan tagline, sehingga tagline bisa lebih menonjol dan tak membingungkan pelanggan Anda.

Jenis-jenis Tagline

ilustrasi apa itu brand awareness

Tagline dibagi menjadi lima jenis, yaitu:

1. Tagline Imperative

Tagline Imperative merupakan tagline yang mengajak orang untuk melakukan suatu aksi yang berhubungan dengan produk atau jasa bisnis tersebut. Contohnya, “Just Do Information technology” dari Nike atau “Santai, ada Sanken” dari Sanken.

two. Tagline Peak

Tagline Peak adalah jenis tagline yang menyebutkan keunggulan bisnis, tapi dengan nix lebih berani dan menantang. Jadi, kadang terkesan agak provokatif. Misalnya, “The ultimate driving machine” dari BMW dan “Semakin di Depan” dari Yamaha.

3. Tagline Deskriptif

Seperti namanya, Tagline Deskriptif adalah tagline yang memberikan penjelasan pada produk atau layanan Anda. Umumnya, penjelasan tersebut adalah kelebihan atau keunikan produk tersebut. Misalnya, “Save money. Alive Better” dari Walmart atau “It’s finger-lickin’ good” dari KFC.

4. Tagline Spesifik

Tagline Spesifik adalah jenis tagline yang menonjolkan keunggulan tertentu dari bisnis Anda. Tapi, dengan nada netral. Utamanya, keunggulan tersebut tak dimiliki oleh para kompetitor. Misalnya, “Love the skin you’re in” dari Olay atau “Permen wangi ya Relaxa.”

5. Tagline Provokatif

Seperti namanya, Tagline Provokatif adalah tagline yang berisi ajakan atau tantangan pada publik. Tak jarang tagline jenis ini menggunakan tanda tanya di akhir tagline untuk lebih memancing reaksi. Contohnya, “Impossible is nothing” dari Adidas atau “Oli kamu Pinnacle I juga kan?” dari Top Ane.

Contoh Tagline dari Brand Terkenal

Berikut beberapa contoh tagline dari berbagai brand terkenal di dunia:

  • “Open up Happiness”
    — Coca Cola
  • “I’m lovin information technology”
    — McDonalds
  • “Buy information technology. Sell information technology. Love information technology”
    — Ebay
  • “I am what I am”
    — Reebok
  • “Because yous’re worth it”
    — L’Oreal
  • “The happiest place on earth”
    — Disneyland
  • “Information technology’s everywhere y’all want to be”
    — Visa
  • “Make Believe”  — Sony
  • “Quality never goes out of fashion!”
    — Levi
  • “Connecting People”
    — Nokia

Sudah Siap Membuat Tagline untuk Bisnis Anda?

Tagline adalah sebuah kalimat singkat yang dapat merepresentasikan bisnis Anda. Peranannya tak sekedar memperkenalkan bisnis Anda, tapi juga memudahkan konsumen mengingat bisnis tersebut.

Tagline juga penting untuk membedakan Anda dari kompetitor. Oleh karena, buatlah tagline yang bagus seperti yang telah kami bahas. Mulai dari penulisan yang singkat dan jelas, kesesuaian dengan jenis produk/layanan dan target konsumen, hingga sifatnya yang persuasif.

Nah, jika sudah memiliki tagline, Anda bisa fokus mempromosikan bisnis dan meningkatkan penjualannya. Bagaimana caranya? Anda bisa belajar melalui ebook
35+ Tips Cara Meningkatkan Penjualan Online Melalui Website.
Gratis!

Kata Kata Bijak Santai

Source: https://www.niagahoster.co.id/blog/tagline-adalah/