Mengajarkan Tanggung Jawab Kepada Anak dengan Bijak

0
22

Mengajarkan Tanggung Jawab Kepada Anak dengan Cara BijakMengajarkan tanggung jawab kepada anak dengan memberikan tugas kepada anak untuk melakukan suatu pekerjaan rumah adalah tidak salah. Dengan demikian, anak dapat belajar bagaimana hidup saling menolong, bertanggung jawab, dan bersikap empati. Namun, dalam praktiknya tentu tugas yang dibebankan kepada anak harus disesuaikan dengan kemampuan, kondisi, dan juga usia anak.

Mengajarkan Tanggung Jawab Kepada Anak dengan Cara Bijak

Membebani terlalu banyak pekerjaan kepada anak adalah hal yang tidak dibenarkan. Apalagi, jika pekerjaan tersebut sebenarnya adalah tugas dan tanggung jawab orangtua. Misalnya, sementara anak disuruh mengerjakan pekerjaan rumah atau menjaga toko di rumah, orangtua malah pergi bersama teman-teman ke tempat perbelanjaan, arisan, dan bahkan hanya sekedar kumpul-kumpul.

Berikan Pekerjaan Ringan

Anak yang terlalu sering dituntut dan dibebani banyak tugas atau pekerjaan rumah biasanya akan lebih suka berada di luar rumah. Anak akan lebih memilih untuk menghindarkan diri dari orangtuanya. Apabila situasi seperti itu terjadi, maka orangtua maupun anak akan sama-sama merasakan hal yang sama. Yaitu, merasa marah, jengkel, dan kesal. Orangtua marah karena anak tidak mau membantu atau menuruti permintaan mereka, sedangkan anak marah karena ia merasa lelah dan kesal karena selalu dibebani oleh banyak pekerjaan yang membuatnya tidak punya kebebasan dan waktu untuk menyenangkan dirinya sendiri.

Tahap demi Tahap

Apabila orangtua ingin Mengajarkan Tanggung Jawab Kepada Anak, maka dapat melakukaknnya dengan cara memberikan tugas atau pekerjaan itu setahap demi setahap. Yang paling penting adalah anak mengetahui mengapa pekerjaan itu perlu dikerjakan. Bukan sebaliknya, anak dipaksa melakukan pekerjaan tersebut hanya karena untuk memenuhi kebutuhan dan juga kepuasan pribadi orangtua.

Baca juga:  Jenis – Jenis Bantal Hamil Yang Wajib Bunda Miliki

Waktu yang Tepat

Perlu orangtua sadari, anak bukanlah robot atau sebuah mesin yang bisa dipekerjakan kapan saja dan tanpa membutuhkan apresiasi. Sebelum orangtua menugaskan suatu pekerjaan kepada anak, penting untuk memperhatikan waktu dan juga kesediaannya. Sebab, sikap saling menghargai juga perlu dilakukan kepada anak.

Apresiasi dan Beri Pujian

Jika anak bersedia membantu pekerjaan orangtua, maka janganlah lupa orangtua memberikan apresiasi kepada buah hati kita berupa pujian, mengucapkan terima kasih, dan melakukan komunikasi yang bermanfaat kepadanya. Tindakan tersebut merupakan suatu bentuk dukungan kepada anak supaya ia menjadi terbiasa dengan sikap ‘dewasa’, seperti suka membantu dan bertanggung jawab.

Menanamkan suatu nilai-nilai positif kepada anak dengan Mengajarkan Tanggung Jawab Kepada Anak. Melalui tugas mengerjakan suatu pekerjaan di rumah perlu adanya hubungan yang baik antara orangtua dengan anak. Yaitu, berupa kedekatan dan kepedulian orangtua yang dapat dicurahkan kepadanya dalam bentuk saling memberikan cinta dan kasih sayang (Jacob Azerrad, Ph,D, 2005). Jika perasaan anak bahagia, maka ia akan mampu melakukan suatu pekejaan tanpa keterpaksaan. Dengan perasaan senang tanpa perlu melakukan perdebatan atau ’perang mulut’ di antara orangtua dengan dirinya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini